Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Korban Holocaust Berterima Kasih kepada Orang-orang Kristen di Le Chambon


Le Chambon-sur-Lignon adalah sebuah desa kecil di Prancis tengah-selatan. Pada tahun 1940, jumlah penduduk daerah ini, termasuk desa-desa sekitarnya, hanya sekitar 5.000. Sill, di bawah kepemimpinan pendeta Protestan mereka André Trocmé dan istrinya, Magda, penduduk desa ini bertanggung jawab untuk menyelamatkan hingga 5.000 orang Yahudi dari deportasi ke kamp konsentrasi Nazi selama Perang Dunia II.

Pada akhir Januari, korban selamat Holocaust Eric Schwam meninggal dunia pada usia 90 tahun.  Menurut  artikel BBC , Schwam, yang berasal dari Wina, tiba di Le Chambon pada tahun 1943, seorang pengungsi bersama ibu, ayah, dan kakeknya. Setelah perang usai, Schwam akhirnya kembali ke Austria untuk menjalani kehidupan yang tenang. Namun, dia tidak pernah melupakan orang-orang di Le Chambon karena telah menyelamatkan hidupnya. Faktanya, dia meninggalkan kota lebih dari $ 2 juta dalam sebuah warisan. 

Seperti yang dijelaskan Dr. Glenn Sunshine  dalam artikel BreakPoint dari beberapa tahun yang lalu , pada musim dingin tahun 1940, setelah kekalahan Prancis, seorang wanita Yahudi yang melarikan diri dari Nazi mengetuk pintu Trocmé, mencari bantuan. Magda berusaha mengamankan dokumen palsu untuknya, tetapi walikota menolak untuk membantu. Dia takut jika Jerman mengetahui ada orang di Le Chambon yang membantu orang Yahudi, seluruh desa akan menderita.

Ini tidak menghalangi Magda dan André. Faktanya, menurut Sunshine, “Pastor Trocmé mulai mendesak jemaatnya untuk melindungi 'Ahli Kitab' yang melarikan diri dari penganiayaan Nazi, mengatakan kepada mereka, 'Kami akan melawan kapan pun musuh kami menuntut kepatuhan yang bertentangan dengan perintah Injil. '”Para anggota gerejanya menanggapi, dengan sukarela menyembunyikan orang Yahudi.

Ketika lebih banyak orang Yahudi tiba di Le Chambon, André akan mengumumkan kedatangan "Perjanjian Lama" dan menanyakan apakah ada di jemaatnya yang mau menerimanya. Tidak pernah ada kekurangan sukarelawan. Akhirnya, penduduk kota membuat jaringan bawah tanah untuk membantu orang Yahudi bepergian dengan aman melintasi perbatasan Swiss.

Pejabat lokal menangkap dan memberi tahu orang Jerman. Mereka menggeledah Le Chambon tetapi tidak menemukan apa pun. Akhirnya, para pejabat meminta Trocmé menghentikan setiap dan semua kegiatan yang memberikan bantuan kepada orang Yahudi. Tanggapannya terus terang. “Orang-orang ini datang ke sini untuk mencari bantuan dan tempat berlindung. Saya adalah gembala mereka. Seorang gembala tidak meninggalkan kawanannya. Saya tidak tahu apa itu Yahudi. Saya hanya tahu manusia. "

Akhirnya, André ditangkap dan dikirim ke kamp tahanan. Dia dibebaskan setelah sepuluh hari dan menghabiskan sisa perang di bawah tanah. Operasi penyelamatan Le Chambon terus berlanjut, bahkan tanpa dia.

Apa yang dilakukan oleh orang-orang Le Chambon adalah, sebagaimana Dr. Sunshine menyebutnya, "sebuah konspirasi kebaikan." Banyak nyawa yang tak terhitung telah diselamatkan oleh tindakan berani mereka. Faktanya, tidak ada seorang Yahudi pun yang tertangkap di Le Chambon selama perang berlangsung.

Mengapa orang-orang Kristen Prancis ini mengambil risiko begitu besar? Dalam film dokumenter pasca perang, seorang penduduk desa berkata, “Kami tidak melindungi orang Yahudi karena kami adalah orang yang bermoral atau heroik. Kami membantu mereka karena itu adalah hal yang manusia lakukan. "

Tetapi tentu saja, kita harus bertanya pada diri sendiri, mengapa begitu banyak orang menolak untuk membantu?

André Trocmé meninggal pada tahun 1971. Istrinya Magda meninggal pada tahun 1996. Keduanya disebut sebagai Orang Benar di antara Bangsa-bangsa oleh Yad Vashem, Holocaust Martyrs 'dan Heroes' Memorial Authority di Yerusalem.

Unsur terakhir yang menarik dari kisah ini adalah bahwa penduduk Le Chambon adalah keturunan Protestan Prancis yang dikenal sebagai Huguenot, yang juga menjadi korban penganiayaan kejam di tangan monarki Katolik Prancis selama abad ke-16 dan ke-17. Metode bertahan hidup yang digunakan saat itu memainkan peran utama dalam pekerjaan abad ke - 20 untuk melindungi orang Yahudi. Dr.Sunshine menggambarkannya sebagai berikut:

“Di daerah sekitar Le Chambon, orang Huguenot membuat ruangan rahasia yang mirip dengan lubang pendeta di Inggris, dan jalan rahasia melalui pegunungan ke Swiss untuk menyelundupkan pendeta dan Alkitab ke Prancis. Bahkan setelah Protestan dilegalkan, orang-orang di daerah itu merahasiakan lokasi kamar dan jalan ini karena mereka tidak pernah tahu kapan mereka akan membutuhkannya lagi. Masih tersedia, kamar dan jalan setapak digunakan kembali untuk menyelamatkan orang Yahudi dari Nazi. "

Post a Comment for "Korban Holocaust Berterima Kasih kepada Orang-orang Kristen di Le Chambon"